Emas vs Bitcoin, Apa Investasi Terbaik

Emas dan Bitcoin adalah dua aset investasi terpenting yang dikenal saat ini. Apa perbedaan antara kedua instrumen dan mana yang terbaik?

Untuk mengetahuinya, kami menugaskan salah satu penulis yang memiliki dua alat ini untuk meninjau pro dan kontra Anda dan mencatat hasilnya di artikel ini.

Hasil perbandingan menunjukkan bahwa emas tinggi sebagai aset yang aman, risiko rendah, fisik jelas, harga stabil dan dapat diperdagangkan dengan cepat setiap saat, sementara Bitcoin memiliki risiko tinggi, jenis baru aset yang kurang dikenal, kondisi penggunaan terbatas. Manfaat Bitcoin mirip dengan penyimpanan aset digital (penyimpanan nilai), memberikan keuntungan lebih tinggi dari inflasi karena nilai perkiraan (jumlah 21 juta Bitcoin), sementara pengembalian emas kecil dibandingkan dengan Bitcoin.

Namun, baik emas maupun Bitcoin adalah alat investasi berlisensi resmi di Indonesia, diatur oleh Bappebti.

Kami akan membahas secara singkat perbedaan antara Emas vs Bitcoin. Apa cara terbaik untuk berinvestasi di saham dan obligasi?
Apa itu Emas?

Emas adalah logam mulia yang diproduksi di tambang. Emas telah dikenal selama berabad-abad sebagai aset untuk berinvestasi.

Kenaikan harga emas menawarkan keuntungan bagi pemiliknya. Emas bisa langsung dijual.
Keuntungan Emas

Berikut manfaat emas
1. Mudah Dipahami

Emas dikenal luas sebagai alat investasi. Tidak sulit untuk memperkenalkan emas untuk ditanam di semua kalangan.

Tidak diperlukan informasi yang rumit untuk membeli dan menjual emas.
2. Aman

Investasi emas bisa jangka pendek dan jangka panjang. Hal ini sangat fleksibel dari waktu ke waktu.

Harga emas yang stabil membuat jual beli emas dalam jangka pendek tetap menguntungkan. Meski, bagaimanapun, keuntungan akan sangat bagus untuk investasi emas jangka panjang.
3. Aset Fisik

Di era digital sekarang ini, emas adalah alat yang sebenarnya bisa kita sentuh. Itu tidak sepenuhnya digital.

Bagi sebagian orang, materi itu penting. Tampaknya, kedengarannya.
4. Mudah untuk membeli dan menjual

Pasar emas memiliki nilai pasar yang lebih tinggi daripada pasar kripto. Hal ini menunjukkan besarnya transaksi di pasar emas.

Karena pasar yang besar, likuiditas emas juga besar. Sangat mudah untuk membeli dan menjual di pasar emas.
5. Regulasi Eksplisit

👉 TRENDING:  Cara Deposit Binance - Aplikasi Trading Cryptocurrency Indonesia

Emas telah diatur secara jelas sejak lama untuk diperdagangkan di Indonesia. Padahal, emas tercatat sebagai salah satu komoditas dalam perdagangan berjangka, begitu pula komoditas lainnya seperti forex, perak dan lain-lain.
6. Alat Pencampur

Dalam kasus inflasi tinggi atau penurunan ekonomi, banyak orang mengubah barang menjadi emas. Emas dianggap sebagai tempat yang aman untuk aset dalam ekonomi yang tidak stabil.
Kekurangan Emas

kelemahan emas
1. Tingkatkan Batasan Terbatas

Meski aman, peningkatan return emas terbatas. Inilah sebabnya mengapa banyak analis investasi tidak memasukkan emas sebagai investasi karena peningkatan keuntungan emas seringkali terbatas.
2. Anda Membutuhkan Penyimpanan Khusus

Emas membutuhkan ruang penyimpanan khusus untuk memastikan keamanannya. Oleh karena itu, ada lebih banyak uang untuk menyimpan emas murah, misalnya untuk disimpan di Secure Deposit Bank (SDB).
Bitcoin

Bitcoin adalah salah satu cryptocurrency paling populer dan pasar terbesar saat ini.

Berinvestasi dalam Bitcoin adalah investasi dalam aset digital yang tidak realistis dan memberikan pengembalian yang tinggi dari inflasi karena nilai perkiraan (jumlah Bitcoin 21 juta), dan risiko volatilitas harga yang tinggi.
Manfaat Bitcoin

Berikut adalah manfaat Bitcoin
1. Risiko Pengembalian Lebih Tinggi

Bitcoin telah menunjukkan kenaikan harga yang luar biasa tinggi selama 10 tahun terakhir. Banyak anak muda kaya, miliarder, di industri kripto dengan memiliki Bitcoin.
2. Perlengkapan Digital, Mudah Disimpan Dan Aman

Karena Bitcoin adalah aset digital, Investor dapat dengan mudah menyimpan Bitcoin dan Cryptocurrency lainnya secara online di jaringan Blockchain.

Jaringan Blockchain dikenal paling aman, paling aman. Dikatakan tidak dapat diakses.

Ketika berita tentang peretasan atau pelanggaran kripto terjadi, itu karena proses yang buruk dan bukan karena blockchain yang rusak.
3. Nilai Perkiraan

Nilai Bitcoin ditetapkan pada 21 juta. Tidak bisa lebih.

Karena jumlah Bitcoin yang terbatas, harga Bitcoin cenderung naik dari waktu ke waktu.

Inilah yang membedakan Bitcoin dari mata uang, seperti US$, yang jumlahnya terus bertambah akibat publikasi mata uang The Fed. Akibatnya, tingkat inflasi US$ terus meningkat sehingga menyebabkan inflasi terus menurun.

👉 TRENDING:  Tips Menabung di Rumah

Sementara itu, karena nilai Bitcoin terbatas, nilainya akan sering meningkat karena lebih populer dan orang membutuhkannya sebagai repositori.
4. Redistribusi tanah

Sistem negara yang dibagi Bitcoin membuatnya sangat aman dari serangan hacker. Karena agar peretas dapat menyerang Bitcoin, mereka harus melakukannya di banyak komputer, yang menghabiskan banyak uang.

Berbeda dengan sistem pusat, yang rentan terhadap serangan, peretas hanya perlu menyerang satu area. Upaya tersebut bisa dikatakan lebih sederhana daripada menginvasi sistem yang dibagi oleh negara.
Kerugian dari Bitcoin

Kerugian dari Bitcoin
1. Aset Digital, Tanpa Materi

Bitcoin adalah aset digital tidak berwujud. Bitcoin dan aset kripto disimpan sebagai kode di jaringan blockchain.

Kami tidak akan bisa menahan Bitcoin. Itulah mengapa mereka disebut aset digital.

Bagi sebagian orang, Bitcoin secara digital dipandang sebagai kelemahan karena tidak bisa dilihat dari bentuk fisiknya.
2. Risiko tinggi

Harga BITcoin sangat bervariasi, terutama dalam jangka pendek. Ini meningkatkan risiko berinvestasi di Bitcoin.

Berikut ini adalah penyebab tingginya risiko berinvestasi di crypto:

KKategori aset ini masih sangat muda dan peluang untuk berkembang masih terbuka. Karena masih baru, banyak investor yang tidak sepenuhnya memahami cara menguji aset secara akurat. Banyak yang masih menduga bahwa ada kemungkinan fluktuasi harga yang tinggi.

Kontrol kripto masih sangat terbatas. Bahkan sebagai aset terpisah, cryptocurrency tidak memerlukan kontrol terpusat. Karena terfragmentasi dan kurang terkontrol, investor kripto harus mengurus semuanya sendiri. Hal ini sering membuat frustrasi, terutama bagi investor baru.

SEBUAHPerangkat Crypto sangat mudah dibuat dan dipasarkan, membuat potensi eksploitasi menjadi besar, terutama menargetkan sekelompok investor pemula. Apalagi di tengah hype tentang janji berinvestasi di crypto. Akibatnya, tidak jarang terjadi penipuan investasi di crypto. Uang investor hilang sebagai akibat dari peristiwa yang melemahkan – proyek gagal dan penipuan.

3. Baju Baru, Kebanyakan Orang Tidak Mengerti

Bitcoin belum berusia 20 tahun. Masih sangat kecil dibandingkan dengan alat investasi lain yang berumur puluhan ribu atau ribuan tahun, seperti emas.

👉 TRENDING:  Modal $10 Bisa Mulai Trading Crypto di NordFX

Karena Bitcoin adalah aset baru, banyak hal yang tidak diketahui dan masih diselidiki. Meski di sisi lain, hal ini membuka banyak peluang, namun hanya sedikit yang pernah menghadapi penipuan atau scam.
4. Anda memerlukan koneksi internet

Perbedaan penting lainnya adalah bahwa berinvestasi dalam Bitcoin dan aset kripto memerlukan koneksi internet. Tanpa internet, kami tidak dapat menyimpan, menjual, atau menerbitkan Bitcoin.

Kebutuhan untuk terhubung ke jaringan internet ini, yang membuat aset Bitcoin dan crypto tidak selalu cocok untuk semua orang, terutama orang tua. Orang yang tidak memiliki atau tidak mengenal internet akan kesulitan mengakses Cryptocurrency.
5. Daya Kinerja Rendah

Kemampuan jaringan Blockchain untuk memproses transaksi masih sangat rendah. Nilai transaksi per detik dalam Bitcoin hanya 4,5 per detik, jauh lebih kecil daripada Visa yang mampu memproses ribuan transaksi per detik.

Sementara itu, sebagai alat tukar, Bitcoin harus bisa memproses lebih banyak transaksi dengan cepat. Bayangkan jika Anda ingin membeli kopi, maka membayar dengan Bitcoin membutuhkan waktu 20 menit.

Kecepatan transaksi atau pengukuran merupakan masalah penting bagi Bitcoin. Namun, ini menjadi masalah dalam proses segregasi.

Karena sistemnya berbasis komunitas, suka atau tidak suka, setiap tindakan membutuhkan waktu lama untuk disetujui oleh semua bagian komunitas. Berbeda dengan sistem pusat yang hanya mengharuskan satu kelompok untuk mengatakan ‘ya’.
Ringkasan Emas vs Bitcoin

 

Fitur Instrumen Investasi
Emas
Bitcoin

 

Bahaya
Turun
mude

Kembali
Turun
mude

Hukum yang Aman
Resmi
Resmi

Penyimpanan
Itu mahal
Murah

Cairan
Cairan
Cairan

Ini rumit atau tidak
Mudah
Itu rumit

koneksi internet
Tidak
Yg dibutuhkan

Populer
Ya
Tidak

Otoritas Eksekutif
Bappebti
Bappebti

 

 

Emas berada di garis depan sebagai alat investasi yang aman, likuid, dan mudah dipahami. Bitcoin berada di garis depan alat investasi yang menjanjikan pengembalian tinggi, ujung bercabang.

Namun yang terpenting, kedua koin ini adalah emas dan Bitcoin, aman dan terpercaya karena memiliki lisensi resmi Bappebti.

Originally posted 2022-06-07 16:47:03.

Leave a Reply

Your email address will not be published.