tips menjawab pertanyaan interview

Tips Menjawab Pertanyaan Interview

Besok adalah wawancara, saya tidak tahu harus berkata apa? Jangan khawatir, berikut 30 pertanyaan wawancara, tips menjawab, dan contoh jawaban!

Halo teman teman. Perjuangan mencari pekerjaan di masa gejolak ini memang berat bukan? Tapi, jangan patah semangat dan tetap tenang!
Salah satu tahapan dalam perekrutan adalah wawancara kerja atau job interview. Negosiasi adalah diskusi antara pemberi kerja dan calon karyawan untuk memahami keterampilan, kepribadian, dan perilaku pelamar kerja. Wawancara adalah kesempatan untuk menarik HRD atau pengguna dan menunjukkan bahwa Anda adalah kandidat yang layak untuk diterima.
Berikut adalah 6 tips untuk menjawab pertanyaan wawancara:

Untuk informasi lebih lanjut, berikut adalah 30 pertanyaan wawancara pertanyaan yang sering diajukan serta tips, metode, dan contoh jawaban.
Jawaban dari pertanyaan ini hanya sebagai contoh saja ya, bisa disesuaikan dengan posisi, pengalaman kerja, dan di latar belakang pendidikan yang Anda miliki.

Pertanyaan wawancara kerja yang paling umum
1. Ceritakan tentang diri Anda?
Pertanyaan yang sering diajukan dalam wawancara kerja adalah tentang memperkenalkan diri. Ini mungkin waktu yang tepat untukmu jelaskan siapa Anda dan mengapa Anda memenuhi syarat untuk mengisi posisi yang Anda cari. Jangan bilang di latar belakang pendidikan, pengetahuan sebelumnya (pekerjaan, pelatihan, kompetisi, organisasi, sukarelawan), dan keterampilan seperti lokasi yang dilamar.
Anda tidak perlu memberikan informasi pribadi sebanyak tempat lahir, berat badan, atau alamat lengkap Anda.
Contoh kalimat pengantar:
“Saya memperkenalkan diri, nama saya Ningning. Gelar S1 Ilmu Komunikasi S1 di TOP University. Saya sangat tertarik dengan bidang pemasaran. Selama kuliah, saya berhasil memenangkan berbagai kompetisi pemasaran. Selain itu, saya bekerja untuk Himpunan Mahasiswa dan Klub Pemasaran. Saya juga bergabung dengan komunitas bahasa Inggris untuk meningkatkan kemampuan bahasa Inggris saya dan membangun hubungan. Hal-hal tersebut saya lakukan dengan tetap fokus pada pelajaran, sehingga saya dapat menyelesaikannya tepat waktu. Saya senang belajar dan mencoba hal baru. Dengan ilmu dan keterampilan yang saya miliki, saya berharap dapat memberikan kontribusi bagi perusahaan ini.”
Baca juga: 8 Cara Memperkenalkan Diri ke Tempat Kerja Diskusi

2. Apa yang kamu suka?
Kamu tidak harus mengatakan semua hobi yang kamu sukai, itu sudah cukup katakan beberapa dan coba hubungkan dengan itu keterampilan lunak yakin yang dapat mendukung pekerjaan Anda.
Contoh jawaban:
“Saya sangat suka traveling, sepanjang perjalanan saya akan merencanakan kegiatan, destinasi, dan rencana keuangan. Selama kunjungan, saya belajar untuk beradaptasi dengan keadaan yang berubah dan memecahkan masalah ketika situasi yang tidak terduga muncul. Karena perjalanan saya, saya merasa lebih percaya diri ketika saya berbicara dengan orang lokal atau orang asing yang saya temui.”
Dari contoh jawaban wawancara di atas, Anda menghubungkan hobi dengan hobi yang terampil mengedit, perencanaan anggaran, penyelesaian masalahdan kemampuan beradaptasi.

👉 TRENDING:  SKCK: Cara Membuat, Perpanjang, Alur dan Biayanya

3. Bagaimana Anda mengetahui tentang pekerjaan ini?
HRD menanyakan hal ini untuk mengetahui bagaimana Anda membangun hubungan, mencari informasi, atau melihat ketertarikan Anda pada perusahaan. Jawab pertanyaan wawancara ini dengan jujur. Jika Anda menemukan lowongan pekerjaan di teman-teman di perusahaan, Anda dapat menggunakannya sebagai tanggapan untuk menunjukkan keahlian Anda untuk membangun jaringan.
Contoh jawaban:
“Saat ini saya sedang sibuk mencari pekerjaan Pak. Karena saya tertarik dengan perusahaan itu, saya membuka situs web perusahaan dan saya melamar posisi yang sesuai dengan minat dan keterampilan saya. ”

4. Apa kekuatan Anda?
Pertanyaan tentang apa kekuatan Anda, sering ditanyakan saat wawancara kerja. Dengan pertanyaan wawancara ini, HRD ingin tahu apakah ada kualitas atau keterampilan yang baik sesuai dengan posisi yang dilamar.
Untuk menjawab pertanyaan itu, cari tahu keterampilan dibutuhkan sebagai gantinya, lalu bandingkan manfaat yang Anda miliki. Berikan contoh penggunaan keunggulan tersebut pada tenaga kerja yang berpengalaman.
Contoh tanggapan independen:
“Saya memiliki kemampuan komunikasi yang hebat. Dengan kemampuan ini, saya dapat mengakses dan mengirimkan informasi secara efisien, sehingga mengurangi hambatan komunikasi. Dengan komunikasi yang baik pula, interaksi dengan anggota tim berjalan dengan lancar. Untuk berfungsi sebagai Media Sosial, dibutuhkan komunikasi yang baik dengan tim desain, strategi pemasaran, dan tim pemasaran lainnya. Oleh karena itu, keterampilan ini sangat penting untuk pekerjaan ini. ”

5. Apa yang Anda ketahui tentang posisi ini?
Saat melamar pekerjaan, Anda harus mengetahui deskripsi pekerjaan (uraian Tugas)fungsi utama, juga keterampilan apa pun yang dibutuhkan. HRD atau pengguna ingin mengetahui sejauh mana Anda memahami dan memastikan bahwa Anda sama sekali tidak familiar dengan lamaran kerja tersebut. Pastikan Anda membaca posisi yang Anda lamar atau tanyakan pada teman yang bekerja di area yang sama. Jika Anda pernah bekerja sebelumnya, Anda dapat membagikan pengalaman kerja Anda.
Contoh jawaban:
“Posisi yang saya lamar sebagai Content Writer, tugas utamanya adalah menulis artikel atau artikel yang panjang dan detail untuk blog atau blog. situs web. Saya juga sempat bertanya kepada teman saya yang berprofesi sebagai content writer tentang keterampilan apa yang perlu diarahkan. Jadi saya mengikuti Kursus Menulis Konten dan SEO meningkat keterampilan untuk posisi yang saya lamar.”

👉 TRENDING:  Tips Aman Berenang Saat Haid

6. Mengapa Anda tertarik melamar posisi tersebut?
Anda dapat menjawab pertanyaan wawancara ini dengan menentukan keterampilan atau cinta Anda memiliki posisi yang Anda lamar. Ini akan menunjukkan seberapa baik Anda memenuhi syarat untuk posisi yang Anda lamar.
Hindari memberikan tanggapan seperti “Karena posisi ini terbuka, jadi saya melamar saja.”
Contoh jawaban:
“Karena pendidikan dan pengalaman saya memang layak. Plus, perusahaan Anda adalah salah satu yang terbaik di bidangnya, jadi saya memiliki harapan besar untuk pekerjaan di perusahaan ini. ”
Baca juga: 7 Tips Mengatasi Percakapan Kerja

7. Apa yang anda ketahui tentang perusahaan ini?
Pengusaha ingin tahu seberapa baik Anda mengenal perusahaan yang Anda lamar. Oleh karena itu, Anda dapat meneliti profil perusahaan, budaya kerja, konten, dan informasi yang terkait dengan posisi yang Anda lamar. Jika salah satu teman Anda bekerja untuk sebuah perusahaan, mintalah kesaksian mereka dan ambil umpan balik yang positif.
Contoh jawaban:
“Perusahaan ini merupakan perusahaan pendidikan dan salah satu yang terdepan di bidangnya. Produk yang ditawarkan juga memiliki harga yang tinggi dan terbukti mampu bertahan dari wabah. Bahkan, perusahaan tersebut diprediksi akan menjadi awal Unicorn berikutnya. Saya juga bertanya kepada beberapa teman saya yang bekerja di perusahaan tentang budaya perusahaan yang sangat membantu saya untuk terus berkembang dan belajar lebih banyak.”

8. Apa motivasi Anda bekerja di perusahaan ini?
Jawab pertanyaan wawancara ini dengan menunjukkan minat Anda pada perusahaan. Sebutkan juga bahwa posisi yang Anda lamar sesuai dengan itu keterampilan dan latar belakang pendidikan, Anda juga bisa mengatakannya syarat kerja Anda.
Hindari merespons dengan baik, seperti “Ya, saya butuh uang, Pak.”
Contoh jawaban:
“Saya telah menyelidiki perusahaan Anda dan melihat bahwa nomor perusahaan ini selaras dengannya nomor sendiri, jadi bekerja di sini akan membantu saya mencapai pekerjaan yang lebih baik. Saya juga bertanya kepada teman-teman yang bekerja di perusahaan tentang etos kerja, dan budaya yang sangat kondusif untuk mendukung kemajuan saya.”

👉 TRENDING:  Tips Glow Up Dalam Seminggu

9. Mengapa kami harus menyambut Anda di perusahaan ini?
Anda dapat menjawab pertanyaan ini dengan menjelaskan keterampilan profesional atau kualitas pribadi yang membuat Anda terlihat lebih tinggi dari calon karyawan lainnya. Hindari memberikan jawaban yang bersifat pribadi seperti “Karena saya butuh pekerjaan Pak/Bu, mohon diterima ya?” atau “Karena saya sudah melamar kesana kemari tapi belum dikabulkan.” dan seterusnya.
Contoh jawaban:
“Saya melihat kemampuan untuk mengatur waktu adalah salah satunya Persyaratan posisi ini. Keterampilan manajemen waktu adalah salah satu kekuatan saya. Selain itu, saya juga memilikinya keterampilan dibutuhkan untuk posisi ini, seperti iklan Instagram, strategi konten, menggunakan platform media sosial seperti Instagram, TikTok, Twitter, Facebook, dan lainnya. Menjadi Social Media Specialist adalah impian saya sejak lama. Saya akan melakukan yang terbaik jika saya diberi kesempatan untuk bergabung dengan perusahaan ini.”

Anda bisa mempelajari tips wawancara kerja yang efektif bersama Iman Usman. Di kelas ini, Anda akan belajar bagaimana menjawab pertanyaan wawancara dengan benar, apa yang harus dilakukan dan dihindari selama wawancara, dan bagaimana melacak hasil wawancara kerja. Klik banner di bawah untuk join kelas!

 

10. Apa pencapaian terbaik Anda?
Jangan menyebutkan pekerjaan Anda di perusahaan yang sebelumnya diakuisisi penghargaan atau informasi dari manajemen. Jika Anda baru lulusceritakan tentang prestasi Anda selama studi, baik itu prestasi akademik atau non-akademik.

Contoh jawaban:
“Saya memiliki satu tahun pengalaman kerja sebagai Spesialis Media Sosial. Saat itu, saya berharap bisa mengelola produk Instagram baru. Dalam delapan bulan, saya dapat meningkatkan penggemar Instagram berubah dari 0 menjadi 150.000. Tambahan, pernikahan ketika penonton selalu terjaga, tingkat komentar hingga 50 per unggahan. Mendukung pemasaran perusahaan dan pengembangan bisnis. Untuk ini, saya dihargai dengan pekerjaan terbaik di tim saya. ”

11. Sebutkan keterampilan yang kamu miliki…