Istilah Dasar dalam Trading Saham – Trader Pemula Wajib Tahu

Tidak seperti investasi yang berlangsung dari beberapa tahun hingga beberapa dekade, satu posisi jual beli membagikan berlangsung selama berbulan-bulan hingga kurang dari satu menit.

 

Dari perbedaan yang menakjubkan ini, jual beli dan memiliki pendekatan yang berbeda sehingga tujuannya lebih selaras dengannya jual beli membagikan. Jadi, apa tujuan-tujuan ini?
1. Analisis Teknis

Analisis teknikal adalah cara melihat pergerakan harga saham menurut sejarahnya. Proses ini biasanya berfokus pada penyelidikan jumlah dan nilai jual beli saham. Itu menjadi alat utama pedagang dalam mengarahkan stok sebelum proses masuk atau keluar stok berlangsung, terutama karena hasilnya dapat segera diperoleh analisis dasar.
2. Manajemen Risiko

manajemen risiko barang jual beli saham yang harus Anda abaikan. Kata ini sangat penting karena mengacu pada manajemen pedagang ketika menghadapi ketidakadilan.

 

Ya, kehilangan pekerjaan adalah sebuah tragedi berdagang. Tapi sayangnya, ini akan selalu terjadi pedagang apa pun, bahkan seorang ahli.

 

Faktanya, pedagang orang-orang yang berpengetahuan sangat menyadari bahwa mereka tidak dapat menahan pergerakan saham yang jatuh setiap saat. Karena itu, diperlukan manajemen risiko agar kerugian tidak merusak pengembaliannya.
3. Dukungan dan Perlawanan

Mendukung itu adalah harga terendah yang bisa diperoleh saham sebelum naik lagi. Sebaliknya, perlawanan adalah nilai tertinggi dalam stok sebelum keruntuhan terakhir.

 

Keduanya merupakan faktor penting dalam analisis teknikal, terutama dalam menentukan sinyal beli dan jual. Ini juga sangat membantu dalam mengelola risiko menggunakan perintah untuk berhenti kalah.
4. Stop-Loss

👉 TRENDING:  Aplikasi Stockbit Permudah Langkah Dalam Trading Saham

Hentikan kerugiannya order atau pesanan penjualan otomatis yang disediakan oleh penjual. Pesanan ini hanya akan berlaku ketika stok habis pedagang jatuh ke titik harga yang telah ditentukan. Harga di bawah mendukung sering dijadikan referensi untuk berhenti kalah.

 

Perintah ini berguna untuk menghindari kerugian lebih lanjut atau menghilangkan psikologi pedagang mereka yang berisiko mengharapkan harga lagi.

 

Hentikan kerugiannya sering digunakan bersama mengambil keuntungan yang sebaliknya. Pesanan ini telah ditempatkan pedagang menjual saham yang naik untuk menghindari kemungkinan menjualnya hanya pada saat harga turun. Harga sudah dekat perlawanan biasanya mengacu pada mengambil keuntungan.
5. Gerakan Sedang

Karena pedagang, rata-rata bergerak (MA) adalah salah satu indikator analisis teknikal yang paling banyak digunakan karena fitur dan fleksibilitasnya yang sederhana. Fitur ini juga yang menjadikannya sebagai referensi dasar pedagang dalam mendapatkan saham yang baik atau buruk.

 

MA adalah harga suatu saham selama periode waktu tertentu. Indikator ini dapat berarti bahwa saham sedang dalam tren naik atau turun.

 

MA periode yang lebih pendek menunjukkan pergerakan harga yang lebih rinci daripada periode yang panjang.

 

Rentang waktu yang digunakan di sini disesuaikan secara individual pedagang. Jika calo memakai MA dengan bagan 5 menit, pedagang setiap hari dia bisa menggunakan MA 5 menit 15 menit lagi pedagang ayunan dengan MA 4 hingga 18 hari tergantung durasi berdagang.

👉 TRENDING:  Aplikasi Saham Online Terbaik dan Terpercaya Yang Terdaftar Resmi di OJK

 

Masih banyak indikator perdagangan selain MA, mis. indikator kekuatan terkait (RSI).
6. Pompa

Pompom adalah sebuah kata jual beli Saham berkembang pesat saat ini karena persepsi negatif mereka. Istilah ini berarti orang yang merekomendasikan stok untuk tujuan pemompaan (futha) harga naik.

 

Operator pompa juga bisa berasal dari pedagang saham promotor di tempat kecil seperti grup media sosial. Sayangnya, Anda tidak dapat menggunakan rekomendasi ini sebagai panduan karena tidak didasarkan pada pengujian yang mendalam. Meski berdasarkan analisis, jangan berharap mendapatkan hasil terbaik seperti pompa.

 

Berhati-hatilah karena pompom dapat menyebabkan kejahatan. Apalagi jika niatnya adalah menjual langsung (membuang) saham meningkat setelah harga naik tajam.
7. ARA dan ARB

AR (itu otomatis menolak atas) dan ARB (itu otomatis menolak bawah) adalah sistem otomatis untuk menolak harga saham yang telah mencapai batasnya sehingga tidak dapat lagi memasuki batas tersebut.

 

Sistem tersebut dikeluarkan oleh Jakarta Automated Trading System (JATS) NEXT-G untuk melindungi kelancaran perdagangan saham di Bursa Efek Indonesia (BEI) dalam satu hari perdagangan.

 

ARA sendiri merupakan tingkat kenaikan harga saham (order pembelian) tertinggi dalam satu hari. Saat itu, ARB merupakan persentase kisaran harga tertinggi dari penurunan harga saham (sales order) dalam satu hari.

👉 TRENDING:  Cara Trading Saham di Stockbit Sekuritas

 

Persentase itu otomatis menolak dibagi ke dalam kategori berdasarkan kisaran harga menurut informasi berikut. Hati-hati jika ARA turun seiring harga naik.

Kisaran harga Rp50-Rp200 per saham membuka ARA jika harga beli melebihi 35%.
Kisaran harga Rp 200-Rp 5.000 per saham membuka ARA jika harga beli melebihi 25%.
Kisaran harga lebih dari Rp 5.000 per saham membuka ARA jika harga beli melebihi 20%.

ARB untuk setiap kategori akan diterapkan jika pesanan penjualan melebihi 7%.

Sebagai contoh, saham X pada perdagangan kemarin ditutup pada Rp. 4.000 per lembar. Oleh karena itu, saham ARA X adalah 25% sehingga tingkat kenaikan hari ini adalah Rp 5.000 (4000 + 1000 dari 25%).

 

Tahu tujuannya jual beli stok dasar akan membantu Anda memulai jual beli persediaan. Selain itu, memahami istilah tersebut juga berguna bagi investor karena mereka dapat lebih memahami faktor-faktor yang mempengaruhi sentimen pasar saham.

 

Ayo masuk, lihat dan nikmati sendiri! jual beli berbagi pemula di YouTube RHB Sekuritas. Gunakan juga program RHBTRADESMARTID yang dilengkapi dengan berbagai fitur untuk membantu transaksi saham dimanapun dan kapanpun. Berlangganan saluran dan unduh aplikasi dengan menekan tombol di bawah.

Originally posted 2022-05-13 22:25:43.